Profile Bandara Internasional Adisutjipto Yogyakarta – Bagian 2

By | 12 June 2007

Pada saat gempa di Jogja – Jateng tanggal 27 Mei 2006, Bandara Adisutjipto adalah termasuk daerah yang tertimpa gempa. Bangunan ruang tunggu diterminal keberangkatan domestik ikut roboh. Dalam musibah tersebut 2 penumpang meninggal dunia, 1 luka berat dan 9 luka ringan.

Untuk memenuhi standar operasional suatu bandara selanjutnya ruang tunggu keberangkatan dibangun kembali dengan design yang lebih modern. Dalam pembangunan tersebut sekaligus merenovasi semua bangunan di terminal Bandara Adisutjipto agar tahan gempa.

Fight Information

Rute Penerbangan Langsung :

  • Jogjakarta – Cengkareng Jakarta
  • Jogjakarta – Halim Perdanakusuma Jakarta
  • Jogjakarta – Mataram
  • Jogjakarta – Surabaya
  • Jogjakarta – Balikpapan
  • Jogjakarta – Ujung Pandang – Manado
  • Jogjakarta – Banjarmasin
  • Jogjakarta – Bandung
  • Jogjakarta – Denpasar
  • Jogjakarta – Kualalumpur

Maskapai Penerbangan : Garuda Indonesia, Lion Air, Wings Air, Batavia Air, Adam Air, q, Mandala, Pelita Air, Merpati Nusantara, KAL Star.

Frekuensi Penerbangan : 48 Penerbangan
Rata-rata Penumpangn : 3.600 Pax per hari

Jadwal penerbangan yang datang di Bandara Adisutjipto Jogjakarta (Arrival Flight) secara realtime dapat dilihat disini;

Jadwal penerbangan yang berangkat dari Bandara Adisutjipto Jogjakarta (Departure Flight) secara realtime dapat dilihat disini;

9 thoughts on “Profile Bandara Internasional Adisutjipto Yogyakarta – Bagian 2

  1. josh

    wah sudah cukup bagus hanya perlu di buat bagus lagi web-ny biar tik bingung terutama mau lihat jadwal pesawat dari dan ke luar jogjakarta linknya macet, bisa di perbaiki biar kita-kita bisa lihat.

  2. Doni Hendarto

    Kalau buka Singapura saran saya MAskapai dari singapura saja,inget,yang dari Indonesia saja Ngos-ngosan,sebagai Contoh MERPATI BANDUNG – SINGAPURA tutup,karena dari 110 kapasitas selalu membawa Penumpang 45 hingga 55 penumpang saja.begitu juga Garuda Jurusan Surabaya – Singapura.Saran saya Tiger AIR,dijamin RAMAI,mirip di Padang

  3. sigit

    secara keseluruhan bandara adistjipto uda bagus,cuma…!untuk masalah ground handling perlu ditingkatkan profesionalismenya,contohnya penanganan bagasi,sering mereka menangani bagasi secara kasar sehigga banyak yg rsak.jika begitu nantinya bandara ini juga yang kena imbasnya selain airline.

  4. Doni Hendarto

    Oh ya kabarnya AIR ASIA buka Jalur Jogjakarta – Kualalumpur.Tapi katanya tidak jadi,karena masalah Biaya Ground Handling.Bukankah sekarang sudah ada Jalur Bandung – Jogjakarta melalui Merpati Nusantara Air dengan BOEING 737-200

  5. wawa jempol

    penenganan dibagasi kasar,bnyak barang yang rusak.Diperbaiki dong pelayanannya!!!!!!!!!!!!!

  6. farrel

    Hore…
    Akhirnya bakal masuk jg tu AirAsia di Yk. Qt tggu aja awal pebruari 2 maskapai asing (MAS & AirAsia) bakal jd mendarat di Yk apa tdk?? Tp seblmnya, Selamat aja dh buat ke-2 maskapai tersebut, jgn pd kapok mendarat di Yk yg hanya memiliki landasan yg sgt pendek, ngeri aja sih tiap x landing di Adisutjipto bgitu ban pswt-nya udah nyampe di daratan langsung buru2 direm sampe abis n langsung puter balik ga pake nyantai2 kayak di Airport Jkt, Bali, Plbg.
    Oh ya, denger kbr bhw ntar nih di West Prog (Kulon Progo) bakal dibikin Bandara Int’l yg lbh gede dr Adisutjipto, wah ini sih hrs qt dukung rame2, LANTAMAL jg bakal pindah kesitu, pabrik baja jg mau dibangun, jd misalkan ada warga sekitar situ yg kontra dgn semuanya, itu akan rugi sendiri, mohon maap yah.. berarti mereka ga mau maju.
    Ayo Bangun Jogja…
    Jgn begitu2 aja!!!
    Jadikan Jogja Sebagai Macan Bagi Jawa Bagian Selatan.

  7. keli

    Selamat,ada tiga,GARUDA,MAS dan AIR ASIA,entar Tiger Air masuk ke Jogjakarta buka jalur Jogjakarta – Singapura wah ke Singapura pakai Tiger tiketnya Murah Abis

  8. Vic

    kalo ada informasi tentang sistem drainase di bandara adisucipto, tolong saya dikirimin info atau artikel mengenai sistem drainase di bandara adisucipto..
    thanx b4.

  9. leni

    operasional bandara masih sangat minim,sehingga kenyamanan,keamanan dan ketertiban situasional bandara menjadi suatu wacana yang harus dikaji.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *