Tahun 2013 Garuda Indonesia Untung Rp 112 Miliar

PT Garuda Indonesia Airlines Tbk (GIAA) masih bisa meraup laba US$ 11,2 juta (Rp 112 miliar) di akhir 2013 meski di tengah harga avtur yang melambung gara-gara pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Laba ini anjlok 89% jika dibandingkan posisi tahun sebelumnya pada periode yang sama US$ 110,8 juta (Rp 1,1 triliun).

Tahun 2013 Garuda Indonesia Untung Rp 112 Miliar

Direktur Utama Garuda Emirsyah Satar mengatakan, kinerja keuangan GIA pada tahun 2013 dipengaruhi oleh melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar dan tingginya harga bahan bakar alias avtur. Selain itu Garuda pun menambah investasi armada untuk menunjang peningkatan operasional dan proses pengembangan Citilink.

Meskipun mengalami penurunan laba, pada tahun 2013 Garuda berhasil melunasi pinjaman sebesar total US$ 130 juta yang terdiri dari US$ 55 juta dari Citi Club Deal dan US$ 75 juta dari Indonesia Exim Bank.

Maskapai pelat merah ini membukukan pendapatan operasi sebesar US$ 3,72 miliar, meningkat 7% dibanding tahun 2012 sebesar US$ 3,47 miliar. Sedangkan pendapatan penumpang juga mengalami peningkatan sebesar 10% dari US$ 2,69 miliar menjadi US$ 2,96 miliar pada tahun ini.

Selain itu, Garuda Indonesia mengalami peningkatan frekuensi penerbangan sebesar US$ 28,1% menjadi 196,403 frekuensi penerbangan dibanding periode tahun 2012 sebanyak 153,266 frekuensi penerbangan. Sampai akhir September di 2013, maskapai BUMN ini masih mencatat rugi senilai US$ 22,32 juta. kerugian ini berkurang dibandingkan US$ 56,06 juta pada periode yang sama tahun lalu.





Leave a Reply

You can use these XHTML tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <blockquote cite=""> <code> <em> <strong>